Perwira Fitri

Kicau burung menyuarakan kedamaian

Sinar mentari tersenyum di peraduan

Bayang-Mu hadirkan kerinduan

Seuntai mutiara putih berkilau

Indah terpapah sang Sinar

Ada sepasang pipit memukau

Mengepak sayap berpijar

Bulir embun di pagi itu

Mensucikan bak Bidadari

Aku hanyut dalam peluk-Mu

Perwira sejati menuju Fitri

 

Image

Advertisements

Mavi Marmara

Puing-puing saksi kemenangan

Mengepul menyatu menyibak hati negeri seberang

Putih hitam bersatu meruntuhkan kepongahan

Merah Kuning menuntut keadilan

Detak detik berjalan tak terhalang

Kisah palsu  melanglang melayang

Di layar gambar terpampang

Merenyuh hati yang garang

Si pintar cukup berkelakar

Si cerdik cukup menghardik

Si kaya hanya bernostalgia

Si muda tak bertenaga

Gelora takbir membahana menuju syurga

Tongkat besi meleleh tak berguna

Gema Tasbih berbisik lirih

Angin berhembus berbuah perih

Migrant Worker : A big source of devisen or a mountain of problem

Until the end of March 2006, the Indonesian state has gained US$ 3.1 trillion income from Indonesian citizens working abroad (mostly Indonesian migrant workers are women). These workers, that motsly women, are often ill-treated during departure, transit, work places and return. Cases of documents forgery, violations of work contracts, underpaid wages, unpaid wages, fraud, persecution, physical abuse and sexual harrassment often occured. Until the end of 2006 the gonvernment of Indonesia has not yet found any solution to solved this big problem.

In 2006, there were 102 undocumented migrant workers who were forced to leave Malyasia. These workers just finished their imprisonment time in Kajang, Malaysia. Jorge Bustamante, the United Nations Special Rapporteur for the rigth of migrant worker, report tha in December 2006 many Indonesia workers have experience to human rights violation. Most of the violation faced to women and children workers. They were raped, forced to became prostitutes women worker (Pekerja Seks Komersial). Many of them could not refuse because they didn’t have any information to where they should complain from what they have experience. The gonverment from two coutries, Indonesia and colleague, didn’t have mechanism to give any information according to report from the migrant workers.

Then, we have to be at migrant worker side to think deeply what is the big problem of they faced. Most of the migrant worker (Indonesian workers) came from various village. They don’t have any information about the countries that they will visit. They usually have information from their relative who succesed before. Actually, they don’t have the real condition about the countries. Difference culture, social condition, economic problem are the problem that they usually don’t know. The role of gonvernment is so vital here. Gonvernment must give any information about the countries not only giving them skill.

Migrant workers is one of the big source of devisen of Indonesia beside from oil and gas. But actually they don’t have any protection from the gonvernment of Indonesia. Political status, economic independency, justice, order, etc are source of problem that migrant worker faced. As a source of devisen, migrant worker don’t have any good responses from the gonvernment of Indonesia.

They are mostly unskilled worker who worked on informal sector, Servant, hard worker that don’t need any spesific skilled. The gonvernment itself have no idea to enrich their skill. Department of Worker and Transmigration faced a mountain of problem not only from migrant worker itself, but also the problem occured within this country. Industrial relations between company and worker, unemployment, the stratification of worker skill are number of problem that Departmenent of Worker and Transmigration should find the solution. They should find long term solution. For example, to educate the people of Indonesia so that their skill will improve. Education here means that everything that can enrich their knowledge and skill. That should be make sense when Indonesia worker’s skill improved, they can choose kind of job that related to their skilled. They can also have value added to choose any job that they want.

Indonesia have jurisdiction system that called active national principle (asas nasional aktif). The principle stated that  people of Indonesia not only in the territory of Indonesia but also who lived outside Indonesia have right protection from the gonvernment of Indonesia wherever they live. For example, people of Indonesia who get any violation outside Indonesia, gonvernment will make any mechanism to solve the problem. They should have any protection from any harm that can threaten their life. Indonesia has any realization consultation mechanism with other ASEAN countries especially Malaysia who migrant worker is one of the focus of the consultation. It consist of not only from the issues of human right but also economy, politics, terrorism, etc. From one of the clausul of that consultation stated that Indonesia and Malaysia will responsible and togheter solving the problem from migrant workers. That mechanism of cosultancy hold in Bangkok, October 2004 which establish by ASEAN countries againts any violation that can threaten to the peace of regional situation especially ASEAN countries.

This problem actually couldn’t soleve parsially. The problem of migrant worker must be solved by all of stakeholder that include to the problem of migrant worker. Stakeholder here means all the people of Indonesia, include migrant worker, and the countries that usually use for service of migrant worker of Indonesia. This problem should be looked on the various side of point of view. Social-politics, economy, culture, security, and also human right are side that we should looked when we want to solved the problem of migrant worker. The government couldn’t conclude simply that the problem of migrant worker especially from Indonesia. the government of Indonesia couldn’t conclude that the problem of migrant worker is just economic problem or just cultural problem. That problem should be solved integratively.

Alternative of Solution

From the statement above that the problem of migrant worker of Indonesia happened not only when they came to visited countries but also when they registered themselves to be a migrant worker. They usually have many exploitation from the immigration official, airport staff, and other institution who handled this migrant worker. Even when they do not yet come abroad, many candidate of migrant worker who live at a place that accommodate the candidate live on unsufficient condition. These are of course against UUD 1945 that stated the worker must have sufficient condition to live even for the family of the worker.

Therefore, the government must make regulation who organize the institution that  handled migrant worker clearly. The government must make regulation who standardize the way of managing migrant worker. For example, the place where migrant worker live must be standardize that can support their live. The sanitary condition is one of the issue to government that must be concerned. Beside that, the government must make any regulation related to managing information system to migrant worker. That information system must connected centrally to government so that government can monitor regularly. This information system include all activity related to migrant worker so that any exploitation related to migrant worker can be monitored regularly.

The problem of migrant worker not only happened within Indonesia but also when they came to visited countries. At the visited countries, the problem of migrant worker increase bigger than within Indonesia. Exploitation, sexual harassment are kind of the problem who faced by migrant worker. First, we talk about exploitation to migrant worker. Exploitation here means all activity related to using of service of migrant worker that not humanly. Workload that bigger than capability, low paid so that worker couldn’t have any nutrient that sufficient to their health, are kinds of treatment that faced by migrant worker. So, the role of government to control migrant worker at the visited countries is so important. The government must have any arrangement with visited countries how to manage this amount of worker. One of the solution here is the government must make an institution that place at the visited countries. This institution monitor regularly the activity of migrant worker. This institution also monitor wheter some illegal worker who came to visited countries.

Another step that government should be make is re-enrichment of migrant worker. As stated above, usually the migrant worker of Indonesia have low skill indeed. Even, they come to visited countries with no skill at all. The government with department of worker and transmigration must hold many training and workshop to enrich migrant worker’s skill. Some skill may be need time to be expert while anothers not. The government must make any mapping about what skill that visited countries need. For example, middle east countries need many nurse, welding expert etc. So, based on their need the government can focus improve skill of migrant worker especially to the skill that visited counties need.

Conclusion

The role of government to solve the big mountain of migrant worker is so important. The problem of migrant worker couldn’t solved parsially. The government and the stakeholder who related to migrant worker must have big concern to mapping the problem and find root cause of problem. The skill of migrant worker is important here. So that government must make many training to enrich migrant worker skill. Managing system of migrant worker also can decrease the problem. Managing information system can centrally monitor the activity of migrant worker. That information system can control what the problem are, where the migrant worker placed, how the condition of migrant worker, how many worker that work abroad etc.

Etika Politik dan Politik Beretika

Sinetron untuk menguak teka-teki menguapnya dana triliunan rupiah Bank Century belum mencapai episode akhir. Teka-teki itu mencerminkan betapa rumitnya sistem hukum dan perpolitikan di negeri ini.

Tentu saja sutradara belum menentukan akan seperti apa akhir dari drama epik yang membawa hajat hidup orang banyak ini. Apakah akan happy ending ataukah akan berakhir dengan tragis dan penuh dengan air mata.

Namun, yang menarik untuk disampaikan adalah betapa wakil rakyat yang tergabung dalam panitia khusus (Pansus Century) berusaha untuk menjadi pahlawan dalam mengungkap skandal terbesar tahun 2009 tersebut. Para anggota pansus bertindak bak Jaksa Penuntut Umum (JPU) guna mengurai benang kusut kasus berulang tersebut.

Kenapa kasus berulang. Karena, memang ternyata kasus tersebut bukanlah yang pertama kali terjadi di negeri ini. Misalnya saja kasus “dirampoknya” BNI 46 sepuluh tahun silam dengan akhir episode yang tidak jelas. Dan, anehnya lagi, ternyata kejadian sepuluh tahun silam juga terungkap setelah pemilu damai berhasil dilaksanakan. Sungguh ironi.

Pada salah satu episode Pansus Century, begitulah kira-kira saya menyebut drama hukum yang satu ini, salah satu “artis” dengan dialog yang cukup tertata dengan baik mengungkapkan dengan baik bagaimana celah kasus hukum tersebut. Namun, yang perlu disayangkan adalah bagaimana perilaku dari si artis tersebut dalam mengemukakan pendapatnya.

Sudah sepatutnya, dan sudah menjadi etika umum juga, bagaimana seharusnya sikap kita ketika orang yang kita ajak bicara mengemukakan pendapatnya. Tentunya dengan logika sederhana, dan etika umum yang berlaku, kita perlu untuk mendengarkan pendapat lawan bicara tersebut.

Namun, yang terjadi ketika itu, bagaimana sikap si artis tadi yang seolah menjadi orang yang paling benar. Dia tidak memperdulikan bagaimana jawaban dari si lawan bicara. Si artis tadi hanya ingin mengungkapkan apa yang ada di pikirannya saja. Dengan tidak memperdulikan apa yang dijawab oleh si lawan bicara. Ketika jawaban pun dilayangkan, kemudian dicecar dengan pertanyaan berikutnya sebelum jawaban sebelumnya selesai dilayangkan.

Contoh di atas tentunya bukanlah sensasi yang ingin dilakukan oleh si artis tadi. Contoh di atas pula bukanlah yang pertama dan terakhir yang terjadi dalam kontes politik di negeri ini.

Bukan menjadi rahasia umum lagi, ketika bersidang pun, para “artis politik” tersebut perlu untuk berjibaku. Saling hantam hanya untuk mengeluarkan bahwa memang pendapat mereka perlu didengarkan. Sebuah ironi memang. Logika yang terbalik atau bahkan terabaikan. Bagaimana pun kita perlu mendengarkan apa isi dari perkataan orang lain ketika memang pendapat kita ingin didengarkan pula.

Sikap untuk mendengarkan agaknya perlu dipelajari terlebih dahulu oleh para “artis politik” tersebut. Bukankah Allah SWT memberikan dua telinga untuk mendengarkan bila dibandingkan hanya satu mulut untuk berbicara.

Seperti memang tujuannya adalah bahwa kita diminta untuk sering-sering mendengarkan daripada banyak berbicara. Bahkan, Rasulullah SAW pun menganjurkan kepada kita untuk berbicara hal-hal yang berguna saja. Atau lebih baik diam daripada membicarakan sesuatu yang tidak bernilai tambah.

Selain mendengarkan etika yang perlu diperhatikan adalah bagaimana menanggapi pendapat atau bantahan dari lawan bicara kita. Lagi-lagi mengambil contoh dari episode sinetron Pansus Century. Bagaimana kebanyakan orang yang memang awam dengan politik disuguhkan adegan yang tidak mengindahkan etika.

Si “artis politik” berusaha mengeluarkan pendapatnya dengan memotong pendapat si lawan bicara. Tentu saja hal ini memberikan kesan bahwa tanpa kehadiran si lawan bicara pun pembicaraan sebenarnya sudah usai karena memang setiap pendapat yang diungkapkan oleh lawan bicara mental tanpa mendapatkan respon yang cukup baik dari si artis politik tadi.

Namun, ada pelajaran yang menarik dari adegan ini. Si lawan bicara tadi dengan sangat sabar melayani setiap cecaran pertanyaan si artis politik. Tentu saja untuk kebanyakan orang hal ini sangat sulit untuk dilakukan.

Dengan cecaran pertanyaan yang memojokkan, bagaimana pun dengan watak asli seorang manusia, orang tentu akan berusaha untuk membela diri dan berontak untuk menyatakan bahawa memang dirinya benar, tidak bersalah.

Terkadang logika berfikir pun didobrak ketika perasaan terpojok tersebut mencapa titik kulminasi. Namun, yang terjadi pada si lawan bicara tadi sungguh di luar
dugaan. Ia dengan sabar melayani setiap pertanyaan dengan baik.

Lalu yang menjadi pertanyaan adalah apakah memang etika untuk berpolitik santun tersebut telah hilang. Jawaban dari pertanyaan tersebut perlu dijawab dengan langkah nyata. Bagaimana kita bersikap dan berpolitik santun.

Sebagai penikmat sinetron tentunya kita berharap episode sinetron Pansus Century tersebut berakhir dengan happy ending dan memberikan teladan kepada kita bagaimana berpolitik yang santun itu. Semoga saja.

Sumber : http://suarapembaca.detik.com/read/2010/02/04/182729/1293372/471/etika-politik-dan-politik-beretika

Big Brand, Big Trouble (Resume Buku)

Apa yang terjadi ketika sebuah perusahaan telah dikenal oleh masyarakat luas. Dan apa pula yang terjadi ketika sebuah perusahaan diidentikan dengan suatu produk tertentu.  Pertanyaan-pertanyaan yang sepertinya tidak begitu penting untuk terlalu dibahas ternyata menimbulkan masalah yang cukup signifkan bagi sebuah perusahaan besar yang telah dikenal oleh masyarakat luas seperti General Motor, Xerox dan perusahaan-perusahaan besar lainnya.

Dalam buku ini dibahas betapa produk yang dikeluarkan oleh perusahaan harus dikategorikan secara hati-hati. Buku ini menyebut fenomena tersebut dengan “what are you selling mistake”. Kesalahan tersebut pernah dialami oleh perusahaan besar seperti GM yang gagal mengkategorikan produknya sendiri. Kategori di sini bisa diartikan pemposisian produk terhadap pasar atau konsumen yang ada. GM sendiri sebenarnya merupakan sebuah perusahaan besar (holding company) yang memegang fabrikan-fabrikan otomotif besar lainnya seperti Chevrolet dan Cardillac. Kesalahan terbesar yang diungkapkan dalam buku ini adalah GM gagal untuk mendefinisikan produk-produk yang dikeluarkan oleh fabrikan tersebut di atas. Fabrikan seperti Cardillac sebenarnya menghasilkan produk yang didefiniskan untuk kalangan konsumen tingkat atas. Namun demikian, dengan kebijakan baru semua lini produksi yang ada ketika itu distandardisasi sehingga menghasilkan disain produk yang hampir mirip (prinsip interchangeable yang dikeluarkan oleh Whitney). Atas kebijakan inilah pangsa pasar dari mobil keluaran Cardillac pun merosot tajam. Kenapa hal ini bisa terjadi. Salah satu yang menjadi penyebabnya adalah dengan adanya standardisasi disain tersebut, mobil keluaran Cardillac tersebut menjadi tidak ekslusif lagi, sehingga kesan bahwa mobil keluaran Cardillac hanya untuk konsumen kalangan atas menjadi kabur dan akhirnya pudar secara perlahan.

Dalam kasus lain, juga masih di perusahaan yang sama yakni GM, kata “sukses” perlu dicermati dan dipahami secara benar. Seringkali perusahaan menjadi terlena dalam kesuksesan yang mereka definsikan sendiri. Sebuah perusahaan yang merasa bahwa mereka sudah sukses dan berhenti untuk berinovasi, dalam buku ini disebutkan, tunggulah kebangkrutan dari perusahaan tersebut. Dengan kesuksesan yang “seakan-akan” telah diraih sempurna, biasanya akan terlena dan mengabaikan kompetitor yang selalu senantiasa mengintai. Sekali saja sebuah perusahaan lengah, kompetitor akan memanfaatkan momentum tersebut dan memutarbalikan keadaan yang ada, sehingga perusahaan perlu merekonstruksi kembali dinasti bisnis yang telah diraih.

Contoh lainnya yang menarik untuk disampaikan adalah bagaiman perusahaan mesin fotokopi XEROX berusahan untuk keluar dari kesan bahwa perusahaan tersebut identik dengan mesin fotokopi. Dalam buku ini dibahas betapa usaha keras yang dilakukan oleh XEROX untuk menghasilkan lini produk yang sama sekali baru dari produk yang dikeluarkan pertama kali. Misalnya saja bisnis office automation systems yang saat itu telah dikuasi oleh IBM (masyarakat telah mengenal IBM sebagai penyedia office automation system yang terpecaya). Kebijakan yang dikeluarkan XEROX ketika itu adalah ingin melakukan diferensiasi produk yang sama sekali baru dengan produk asal yang mereka keluarkan pertama kali. Mereka lupa dengan produk yang mereka miliki sendiri yang padahal ketika itu mesin fotokopi keluaran mereka merupakan terobosan teknologi baru yang patut untuk diperhitungkan. Mereka gagal untuk mengembangkan produk mereka sendiri menjadi produk yang mengikutik perkembangan teknologi yang ada. Teknologi awal yang mereka miliki, xerography, gagal mereka kembangkan menjadi produk yang mengikuti tren teknologi yang seperti teknolog laser untuk mencetak dokumen. Padahal, menurut Jack Trout, hal itu sebenarnya bisa direkayasa sehingga XEROX dapat bermain pada bisnis mesin cetak laser, laserograhpy.

Pada akhirnya, kita perlu mewaspadai keunggulan brand yang telah dimiliki oleh kita. Karena bisa jadi keunggulan brand tersebut menjadi alamat buruk bagi perusahaan. Diperlukan adanya pengelolaan brand dari perusahaan.

Since Good Leader are not Good Enough

Since Good Leader are not good enough adalah adalah semboyan bagi mereka yang ingin terus memperbaiki diri. Continous improvement atau kaizen merupakan salah satu nilai yang terkandung dalam petuah tersebut. Ketika kita telah nyaman dalam kondisi yang ada sekarang, dan tradisi kita atau kebiasaan kita telah meyakinkan diri kita bahwa memang hal tersebut adalah yang terbaik bagi kita, maka sudah bisa ditentukan akhir cerita dari kehidupan kita. Kehidupan yang tidak bergerak dari satu kondisi ke kondisi berikutnya tanpa ada satu pun yang bisa dibilang berkembang dalam kehidupan kita. Rasulullah sendiri telah mengajarkan umatnya untuk senantiasa berkembang baik itu dari segi ibadah maupun dalam bermuammalah. Rasulullah telah mengajarkan kepada kita sebagai umatnya bahwa kehidupan kita harus selalu lebih baik dari waktu ke waktu, hari ini harus lebih baik daripada hari kemarin dan hari esok harus lebih dari hari sekarang.
Proses transformasi menjadi yang lebih baik juga membutuhkan sedikit saja orang yang ingin menggerakkan. Sebagai perbadingan, ketika dahulu dakwah Islam masih dilakukan secara sembunyi-sembunyi, bisa dikatakan ketika itu, penyeru akan cahaya Islam hanya segelintir orang saja. “Transformation in our world never be initiated by many people. It’s always originated by a few selected people”. Lalu yang menjadi pertanyaan adalah apakah kita termasuk dalam bagian orang yang terpilih untuk membawa perubahan tersebut. Semua itu ada dalam diri kita masing-masing. Karena untuk berubah adalah sebuah pilihan yang tentunya memiliki konsekuensi yang tidak sedikit.
Ada beberapa kriteria bagi mereka yang ingin menjadi seorang pemimpin (leader). Di antara kriteria-kriteria tersebut adalah :
• Setting direction : Pemimpin adalah seseorang yang bisa mengarahkan ke dalam tujuan tertentu. Bahwa ia bukanlah yang terombang-ambing dengan keadaan yang ada. Ia haruslah seseorang yang mempunyai visi jauh ke depan. Ia adalah seorang nahkoda yang hendak melabuhkan kapal ke pelabuhan impian. Bahwa ia adalah seorang motivator terhadap anggotanya ketika kapal tumpangannya salah arah. Seseorang yang mahir dalam merencakan dan membuat pertimbangan-pertimbangan seperti budgeting belum bisa disebut bahwa ia adalah seorang pemimpin. Sekali lagi bahwa seorang pemimpin haruslah seorang yang bisa mengarahkan kapal menuju pelabuhan impian.
• People : seorang pemimpin adalah mereka yang senantiasa berhubungan dengan orang-orang yang ada di sekitarnya. Oleh karena itu, mereka haruslah sangat peka terhadap apa yang sedang atau akan dialami bagi orang-orang yang ada di sekitarnya ketika ia harus mengambil kebijakan atau bertindak. Karena setiap tindakannya akan sangat berpengaruh terhadap hajat hidup orang banyak, maka ia haruslah sangatlah peka terhadap kondis real dari orang-orang sekitarnya.
• Solution : seorang pemimpin haruslah menjadi sumber solusi bukan sebagai sumber masalah. Bahwa seorang pemimpin haruslah cerdas dalam menyikapi setiap permasalahan yang ada. Rasulullah pernah mencontohkan tentang pentingnya kecerdasan dalam memimpin. Ketika itu, Rasulullah pernah diminta untuk memecahkan masalah siapa yang sebenarnya berhak menaruh hajar aswad kembali ke tempatnya karena Baitullah ketika itu sedang diperbaiki. Rasulullah pun keluar dengan solusi yang brilian.

So, how far the insting of leader within you….

Impedansi dan sekelumitnya

Secara teori,  impedansi dan resistansi adalah dua hal yang sama. Impedansi menunjukan hambatan yang ada pada rangkaian AC, sedangkan resistansi menunjukan hambatan yang ada pada rangkaian DC.  Impedansi menggambarkan resultan dari hambatan dalam yang ada pada resistor, kapasitor, dan induktor. Meskipun satuan impedansi sama dengan satuan resistor (ohm), pada dasarnya impedansi tidak menunjukan nilai hambatan sebenarnya dari sebuah alat listrik. Jadi, jika kita mengukur impedansi katakanlah sebuah speaker, maka nilai impedansi yang didapat bukan menunjukan nilai hambatan yang sebenarnya.

Jika dibandingkan dengan rangkaian seri yang ada pada rangkaian DC, perhitungan untuk menghitung impedansi total dalam suatu rangkaian AC lebih rumit dibandingkan dengan rangkaian DC. Pada rangkaian DC, nilai hambatan total untuk rangkaian seri cukup dijumalahkan secara sederhana. Namun, untuk menghitung impedansi total haruslah menggunakan rumusan tertentu.

Berapa impedansi speaker dan headphone dan bagaimana umumnya spesifikasi yang baik?

Secara umum, impedansi speaker yang beredar di pasaran adalah 4-8 ohm dan headphone berkisar 75-600 ohm. Besarnya impedansi tersebut menunjukan ketahanan rangkaian dalam mengalirkan arus yang melaluinya. Sebagai analogi, perhatikan selang yang biasa digunakan untuk mengalirkan air. Selang tersebut akan lebih tahan terhadap kebocoran akibat aliran air jika selang tersebut memiliki tahanan yang besar terhadap aliran air. Sama seperti selang tersebut di atas, rangkaian listrik dengan tahanan (impedansi) yang lebih besar akan lebih tahan terhadap risiko kebakaran dibandingkan dengan rangkaian listrik dengan impedansi yang lebih rendah.

Kembali pada analogi selang air di atas, impedansi menujukan hambatan yang mengahalangi air untuk mengalir dalam selang air. Impedansi rendah menunjukan bahwa selang air dapat mengalirkan air lebih banyak dan lebih deras, sedangkan impedansi tinggi menunjukan bahwa selang air hanya dapat mengalirkan air lebih sedikit. Lalu bagaimana aplikasi selang air tersebut dalam penerapannya di dunia elektronik? Apakah suatu speker dengan impedansi yang lebih besar itu lebih baik dari speaker dengan impedansi yang lebih kecil?

Pemilihan speaker mempertimbangkan keperluan yang dibutuhkan. Tentunya jika kita menghubungkan antara speaker dengan amplifier yang tidak cocok maka akan mengakibatkan suara yang dihasilkan pun tidak optimal. Suara speaker tersebut bisa tetap melempem walaupun volume suaranya sudah dibuat maksimal. Hal tersebut bisa disebabkan karena kurang cocok impedansi speaker dengan amplifier. Dalam industri musik, tentu saja hal ini bisa merugikan karena kualitas suara yang dihasilkan bisa tidak maksimal atau tidak sesuai dengan harapan akibat adanya gangguan suara. Namun, ukuran impedansi berbagai unit audion telah disesuaikan besaran impedansi sehingga tidak mengganggu keluaran suara yang dihasilkan. Unit audio tersebut biasanya mempunyai impedansi sebesar 100 kilo ohm s.d. 1 mega ohm, sedangkan impedansi unit keluarannya berkisar 10 -100 kilo ohm.

Apa efek jika dua headphone dihubungkan secara parallel dan bagaimana jika dihubungkan secara seri?

Jika dua headphone (mempunyai hambatan masing-masing sebesar R) dihubungkan secara parallel, maka hambatan pengganti dari kedua headphone tersebut adalah 0,5 R ohm. Oleh karena itu, kehilangan daya yang dihasilkan akibat penghubungan kedua headphone secara parallel adalah sebesar 50 %.  Dengan perhitungan yang sama dengan rangkaian parallel,  jika kedua headphone dihubungkan secara seri, maka kenaikan daya yang terjadi adalah sebesar 100 %.

Arus Listrik? Tegangan Listrik? Daya Listrik?

ELEKTRON, APAAN TUH……………..

Secara terminologi, arus berarti banyaknya entitas yang mengalir dalam suatu jalur atau penghantar per satuan waktu. satuan waktu yang biasa digunakan adalah sekon. oleh karena itu, arus listrik berarti banyaknya elektron yang mengalir dalam suatu penghantar (konduktor) per satuan waktu. banyaknya elektron di atas dapat disebut sebagai muatan dari elektron itu tersendiri..

Jika dianalogikan sebagai air yang mengalir dalam selang (molekul air adalah elektron dan pembuka keran sebagai sumber daya), maka molekul air tersebut akan mengalir ketika adanya pendorong atau dalam hal ini adalah sumber daya yang membuat molekul air tersebut dapat mengalir. Begitu juga dengan elektron, elektron tersebut dapat mengalir ketika adanya sumber arus yang dapat mendorong elektron tersebut sehingga bisa mengalir dengan leluasa.

Sesuai dengan konvensi, seperti yang dikeluarkan oleh Benyamin Franklin (1706 – 1790), arus dapat diinterpretasikan sebagai aliran dari elektron. Arus dapat disimbolkan dengan huruf alfabet, I. Adapun satuan dari arus listri adalah ampere yang dibuat sebagai penghormatan bagi ilmuwan Perancis Andre-Marie Ampere yang berhasil mendefinisikan dan mengembangkan bagaimana mengukurnya pada tahun 1820-an.

Arus dapat dibagi menjadi dua jenis yakni Direct Current (DC) dan Alternating Current (AC). Arus DC adalah jenis arus yang mengalir searah dari suatu sumber tenaga. Arus DC mengalir konstan terhadap waktu. Arus yang mengalir secara bervariasi terhadap waktu. Salah satu sumber arus DC adalah Baterai yang terhubungkan dengan mainan anak-anak. Salah satu sumber dari arus AC adalah listrik yang biasa disuplai oleh PLN.

TEGANGAN LISTRIK

Seperti telah dijelaskan sebelumnya, arus dapat mengalir jika ada sumber tenaga yang mendorong arus itu untuk bisa mengalir. Sumber tenaga itu dilakukan oleh tenaga eksternal (electomotive force). Tegangan juga bisa didefiniskan sebagai beda potensial, karena potensial dari setiap titik dalam konduktor sulit untuk diukur tidak seperti halnya beda potensial dari tiap titik yang ditinjau yang lebih mudah untuk diukur. Beda potensial adalah besarnya perubahan energi dari titik yang ditinjau terhadap muatan listrik.

Tegangan atau beda potensial dapat disimbolkan dengan huruf alfabet V yang diambil dari ilmuwan Italia, Alessandro Antonio Volta. Adapun satuan dari beda potensial adalah Volt yang diambil dari ilmuwan yang sama.

Daya Listrik.

Kembali pada penyebab mengalirnya arus listrik. Seperti pada penjelasan di atas, arus mengalir karena adanya sumber daya listrik. Lalu apa sebenarnya Daya Listrik itu? Daya listrik adalah besarnya perubahan energi listrik yang mengalir terhadap waktu.

Bila kita membandingkan iluminasi dari bohlam 100 watt dan 60 watt akan berbeda. Bohlam 100 watt tentu akan lebih cerah dari pada bohlam 60 watt. Juga, bila kita hendak membayar tagihan listrik bulanan kita maka yang menjadi tolok ukur dari berapa kita harus membayar tagihan listrik bulan ini adalah dalam satuan watt bukan dalam satuan ampere ataupun volt. oleh karena itu,  satuan dari daya yakni watt juga penting untuk diperhatikan.

nyetrum ga ya……

suatu ketika saya hendak mencuci dengan mesin cuci yang telah menemani saya hingga sekarang. namun bukan sambutan baik yang diberikan oleh si mesin cuci itu, tetapi sapaan ringan yang sontak saya balas dengan teriakan yang ringan pula. saya pun kemudian “melaporkan kejadian itu kepada kedua orang tua saya…ada apa dengan mesin cuci ini…tak lama kemudian kakak kedua saya pun datang dan menjelaskan apa sebenarnya yang terjadi..beliau menjelaskan bahwa mesin cuci tersebut telah konslet sehingga menyebabkan listrik yang keluar dari mesin cuci “teralirkan dengan baik” ke tubuh saya…nah yang jadi pertanyaan adalah mengapa sampai terjadi seperti itu, dan apa sebenarnya kesetrum itu?

keserum adalah peristiwa dimana aliran listrik yang seharusnya mengalir “pada jalurnya” kemudian mengambil jalan pintas ke tubuh kita karena adanya “pertigaan” yang mana menghubungkan tubuh kita dengan pertigaan itu. “pertigaan” itu bisa terjadi karena adanya kabel listrik yang terbuka atau bisa jadi memang adanya sumber listrik yang mengalir begitu saja ke tubuh kita. secara teknis, tubuh kita akan bisa merasakan setruman bahkan walaupun hanya 1 miliamper. dampak dari kesetrum ini bisa bervariasi tergantung dari berapa jumlah arus yang mengalir ke dalam tubuh kita dan ada atau tidaknya bahan isolator yang ada yang melindungi tubuh kita dari “setrum” secara langsung. akibat bisa bertambah fatal jika ada bahan-bahan konduktor seperti air yang menjadi “jalan tol” bagi mengalirnya setrum. seperti dalam contoh kasus saya di atas, maka kemungkinan besar yang menjadi “jalan tol” bagi si setrum adalah air.

seperti telah dijelaskan di atas, kesetrum bisa mengakibatkan beranek ragam implikasi yang bisa jadi sangat fatal seperti berujungnya nyawa seseorang di tangan si “setrum” itu. nah setrum yang bagaimana yang berakibat fatal…setrum dengan arus sekitar 100 mA bisa berakibat fatal jika ia melewati bagian sensitif dari tubuh kita..selain itu, akibat lain dari kesetrum adalah efek psikologi, neorologi, dan terbakar..

lalu bagaiman cara penanganan pertama (PPPK) yang terbaik untuk menolong korban akibat ulah si setrum..jika sengatan listrik terjadi di rumah..langkah pertama yang harus dilakuakan adalah mematikan sumber alrian dari listrik yakni dengan mematikan saklar atau sekring yang ada..kemudian jauhakan si korban sengatan listrik dari sumber listrik dengan menyentuh langsung si korban..kita bisa menyentuh korban dengan bahan-bahan yang tidak menghantarkan listrik (bahan isolator) seperti kayu dan plastik..lakukan penolongan pertama seperti pemberian nafas buatan atau bisa menghubungi nomer darurat yang bisa dihubungi…

nah..masih takut dengan si setrum jail?

Implementasi K3 di Indonesia

Kejadian kebakaran beberapa waktu lalu di depo Plumpang menjadi tamparan keras bagi Pertamina mengingat depo tersebut merupakan salah satu depo penampungan terbesar yang ada di negeri ini. Pasokan BBM ke jakarta, depok, dan Bekasi pun terkena dampaknya. Kerugian tidak saja material tetapi juga non-material seperti hilangnya nyawa seorang petugas keamanan pun menjadi risiko yang harus ditanggung. Berbagai spekulasi terkait musibah yang terjadi di depo Plumpang muncul ke permukaan. Namun yang menjadi pertanyaan terbesar adalah mengapa kejadian kebakaran tersebut harus terjadi? Apakah ada sabotase untuk mengganggu distribusi BBM di negeri ini?

Kebakaran di depo Plumpang sebenarnya tidak perlu terjadi jika setiap komponen pendukung di depo penampungan terbesar di Indonesia tersebut bisa saling bersinergi alih-alih saling menyalahkan ketika musibah sudah terjadi. Kebakaran di depo Plumpang atau berbagai macam bentuk kecelakaan kerja lainnya tidak perlu terjadi jika pihak manajemen secara sadar melaksanakan Sistem Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja (SMK3) dengan baik. Peraturan dan segala bentuk prosedur terkait SMK3 ditujukan untuk mencegah terjadinya kerugian akibat kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja. Kerugian akibat kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja (sektor formal) menurut data yang tercatat di Jamsostek pada periode tahun 2002-2005 sebesar Rp 2,55 Triliyun dengan Rp 550 milyar diantaranya adalah dana kompensasi yang diberikan perusahaan kepada korban akibat kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja. Kerugian material tersebut belum ditambah dengan kerugian non-material seperti hilangnya nyawa akibat kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja. Menurut Jamsostek, pada periode 2002-2005 jumlah kerugian non-material seperti kematian berjumlah 5000 kasus, cacat tetap berjumlah 500 kasus. Fenomena kerugian akibat kecelakaan kerja dan penyakit kerja bisa digambarkan sebagai fenomena gunung es, kerugian yang tampak di permukaan bisa jadi sangat besar dibandingkan dengan ekspekstasi kerugian yang tampak di permukaan.

Dalam era persaingan bebas sekarang ini, isu mengenai K3 menjadi sangat penting. Perusahaan-perusahaan yang ada di Indonesia “dipaksa” untuk bisa mengimplementasikan K3 secara menyeluruh di setiap proses bisnisnya. Implementasi K3 tersebut dimulai dari perencanaan, proses produksi, pengangkutan, dan pada akhirnya pada tahap perdangangan dan pemasaran. Implementasi K3 merupakan salah aspek yang mendukung produktivitas dari sebuah perusahaan. Seperti telah dijelaskan di atas, kerugian akibat kecelakaan kerja dan penyakit kerja mempunyai korelasi yang kuat dengan menurunnya produktivitas pekerja yang pada akhirnya berakibat secara langsung terhadap kinerja perusahaan. Menurut survei yang dilakukan oleh ILO, Indonesia menduduki posisi ke-2 dari bawah dari segi competitiveness dengan faktor implementasi K3. Survei tersebut membebankan pekerjaan rumah yang cukup besar tidak hanya bagi perusahaan tetapi juga pemerintah yang dalam hal ini bertindak sebagai pihak yang bertanggung jawab dalam mengeluarkan regulasi terkait K3. Pekerjaan rumah tersebut harus cepat diselesaikan jika Indonesia mau bersaing dalam era perdangan global mendatang.

Pemerintah sendiri sebenarnya cukup menaruh perhatian terhadap permasalahan K3 ini. Berbagai macam produk perundang-undangan dan peraturan-peraturan pendukung lainnya dikeluarkan untuk melindungi hak-hak pekerja terhadap kesehatan dan keselamatan kerja mereka. Selain itu, peraturan-peraturan tersebut bertujuan untuk meningkatkan daya saing produk-produk Indonesia di pasar Internasional.

UU no 13 tahun 2003 tentang ketenagakerjaan menjelaskan tentang pentingnya perlindungan terhadap keselamatan dan kesehatan pekerja. Undang-undang tersebut didukung oleh UU no 1 tahun 1970 tentang keselamatan kerja. UU no 1 tahun 1970 tersebut menjelaskan bahwa pentingnya keselamatan kerja baik itu di darat, di dalam tanah, di permukaan air, di dalam air, dan di udara di wilayah Republik Indonesia. Implementasi K3 diberlakukan di tempat kerja yang menggunakan peralatan berbahaya, bahan B3 (Bahan Beracun dan Berbahaya), pekerjaan konstruksi, perawatan bangunan, pertamanan dan berbagai sektor pekerjaan lainnya yang diidentifikasi memiliki sumber bahaya.

Menurut permenaker PER.05 / MEN / 1996 Bab I, salah satu upaya dalam mengimplementasikan K3 adalah SMK3 (Sistem Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja). SMK3 meliputi struktur organisasi, perencanaan, tanggung jawab, pelaksanaan, prosedur, proses, dan sumber daya yang dibutuhkan bagi pengembangan penerapan , pencapaian , pengkajian dan pemeliharaan kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja dalam rangka pengendalian resiko yang berkaitan dengan kegiatan kerja guna terciptanya tempat kerja yang aman , efisien dan produktif penerapan, pencapaian, aman, produktif. SMK3 merupakan upaya integratif yang harus dilakukan tidak hanya dilakukan oleh pihak manajemen tetapi juga para pekerja yang terlibat langsung dengan pekerjaan.

Perundang-undangan yang dihasilkan tentu saja harus selalu diawasi dalam proses implementasinya. Proses pengawasan tersebut diharapkan bisa menekan angka kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja yang pada akhirnya menghasilkan angka zero accident yang memang merupakan tujuan dilaksanakannya SMK3.

« Older entries